Mengenai haiwan

Lonchura castaneothorax chestnut chestnuts

Pin
Send
Share
Send


| Lonchura castaneothorax

Amadin Chestnut adalah perkara biasa di Australia utara dan timur dan New Guinea. Kebiasaannya mereka hidup di landskap pantai dan selalunya mereka disimpan dalam buluh tuli dan rumput lebat berhampiran aliran sungai, paya dan lagun. Satu bentuk ditemui di New Guinea di pergunungan dan tidak pernah di dataran rendah. Untuk mencari makanan, kebanyakan burung menghabiskan masa di tanah, dan juga dengan bijak memanjat batang buluh dan bijirin, memusnahkan butiran dari telinga. Untuk mencari biji rumput, bijirin bijirin dan serangga terbang ke taman dan padang dekat dengan orang kediaman. Semasa bersarang, mereka hidup secara berpasangan, dalam tempoh yang saling bersarang mereka berkumpul di kawanan besar, melawat ladang gandum dan menyebabkan kerosakan tanaman. Di Australia Utara, di mana kawasan besar dibanjiri dengan air, melembabkan sawah, Amadin-chested chestnut dan burung-burung lain berkumpul di kawanan besar itu, yang naik ke udara, mereka menutupi matahari, mengubah hari yang cerah menjadi senja petang. Kerosakan yang disebabkan oleh burung-burung ini begitu besar sehingga petani, melindungi ladang mereka, menutupi mereka dengan jaring khusus atau menyewa penjaga yang sentiasa menakutkan burung.

Burung menguruskan sarang berbentuk botol, ditenun dari batang dan daun rumput, jerami dan ranting kecil, rendah di atas tanah. Jarang jarang terdapat sarang yang terletak di atas 1 m dari tanah. Dalam kopling ada 4-7 telur (biasanya 6).

Terdapat 6 jenis chestnut amadinas, dibezakan oleh warna kuku dan penutup ekor atas, serta warna dalam warna bulu kepala. Secara umum, warna bulu mereka boleh diwakili seperti berikut. Dalam lelaki, bahagian atas kepala dan bahagian belakang leher adalah dari kelabu dan kelabu-coklat hingga coklat. Belakang berwarna kayu manis dan sayap penutup. Ekor atas dan penutup ekor atas dari kuning keemasan ke tan. Pipi dan tekak berwarna hitam dengan warna coklat kecil. Bahagian leher, goiter dan dada atas adalah coklat chestnut. Perut putih dipisahkan dari dada dengan jalur hitam. Bahagian dan penutup belakang ekor adalah hitam. Bahagian abdomen berwarna coklat dengan jalur hitam bergantian. Bulu terbang berwarna coklat terang. Beak adalah kelabu muda. Kaki berwarna kelabu.

Wanita itu dibezakan oleh jalur melintang sempit di dada, dan perutnya tidak putih, tetapi warna susu yang dibakar.

Dalam burung bentuk nominatif, yang tinggal di Australia timur, bulu ekor dan ekor atas adalah berwarna kuning keemasan, dan bahagian atas kepala berwarna kelabu. Warna tekak dan dada sangat berbeza.

Di utara Australia, tidak termasuk Semenanjung York, burung bentuk yang berbeza hidup. Mereka mempunyai warna hitam yang lebih sengit dan tulen daripada bentuk nominatif di pipi dan tekak mereka.

Empat bentuk yang tersisa adalah biasa di New Guinea dan pulau-pulau kecil bersebelahan. Di barat laut New Guinea, burung hidup di mana bahagian atas kepala berwarna kelabu muda, dan pipi dan tekak mereka berwarna hitam. Permukaan ekor atas berwarna kuning kecoklatan.

Malah lebih cerah, hampir kelabu putih, bahagian atas kepala burung yang tinggal di bahagian tengah dataran rendah yang luas di utara New Guinea, di dataran banjir Sepik, dan di pulau vulkanik Manam. Perlindungan ekor dan ekor atas adalah coklat gelap.

Di timur laut dan tenggara tenggara New Guinea, burung hidup dengan bahagian atas kepalanya yang sangat gelap dan penutup belakang ekor merah.

Satu lagi bentuk ditemui di kawasan tengah barat New Guinea. Bahagian atas kepala burung hampir sepenuhnya coklat dengan campuran kelabu yang tidak dapat dielakkan. Sampul ekor atas dan nadhvil adalah warna jerami kuning, dan dada berwarna perang chestnut.

Di Eropah, amadin chestnut-chestnut dibawa ke Eropah pada tahun 1860 - ke Zoo London.

Amadin Chestnut-chestnut tidak hanya baik untuk penampilan mereka, mereka tahan lasak, tahan terhadap penyakit, sentiasa mudah bergerak dan kurang makan. Mereka boleh disyorkan untuk anak-anak muda dan amatur terlatih.

Pada tahun 1952, R. Wit menerima dari New Guinea sepasang amadin yang dibakar chestnut, dan kemudiannya memperoleh pasangan kedua yang dibiakkan di penangkapan di Eropah. Dia meletakkan sepasang burung pertama di bilik yang sesuai. Dalam sebuah burung berukuran 2 X 2 X 2.3 m, dia memasang batang buluh sehingga burung dengan mudah dapat memanjat di antara mereka dan berpeluang untuk melihatnya. Buluh diikat ke cawangan mendatar. Di dinding kandang, dia menggantung kotak bersarang mengukur 12x12x15 cm, sebahagiannya mengisi dengan rumput kering. Sebagai tambahan kepada amadinas chestnut, dalam kandang, satu pasang masing-masing mengandungi zebra dan amadin perak-billed, astrid merah-eared dan amaranth kecil. Kepada komuniti burung lain, Amadin-chested chestnut dengan cepat membiasakannya dan tidak lama lagi mula bersiap untuk bersarang (setelah sebelumnya dimiliki oleh gerai bersarang yang dimasak). Mereka sangat cepat membina sarang rumput dan jerami. Bahan bangunan itu disampaikan oleh lelaki, dan wanita itu sedang membina. Di dalam lubang bersarang mereka dipenuhi dengan rumput halus lembut. Selepas 2 minggu, telur pertama diletakkan. Secara keseluruhan, wanita meletakkan 3 telur. Sebelum burung-burung itu duduk, R. Wit mengambil telur mereka dan meletakkannya di bawah Amadin Jepun. Dia tidak mempercayai amadin chestnut, dan oleh itu dia memanfaatkan cara terbukti panjang. Selepas 14 hari, satu anak ayam dari 3 telur menetas, dalam dua embrio yang lain meninggal dunia. Anak ayam yang menetas mempunyai kulit merah jambu dan jamming putih di sudut paruh, dan corak berbentuk tapisan kuda di mulut. Pada usia 22 hari, anak ayam terbang dari sarangnya, dan selepas 16 hari menjadi bebas. Dia mula tamat sebentar. Ini menjadi ketara oleh tanda-tanda pertama corak gelap yang muncul di sisi, oleh bintik-bintik putih di perut dan bulu hitam pertama menggantikan jalur hitam masa depan di dada. Shedding berakhir enam bulan kemudian.

Pada tahun berikutnya, R. Wit meletakkan kedua-dua pasang chestnut-chestnut amadine dalam sangkar terbuka, yang juga disusun dengan buluh. Satu pasangan mula meleleh dan, mencairkan, selepas 52 hari mula bersarang. Wanita yang diletakkan 5 telur, yang Wit tidak mengambil dari mereka, ingin memeriksa bagaimana setia burung akan memenuhi tanggungjawab ibu bapa mereka. Burung-burung itu duduk dengan baik, bergantian sepanjang hari, dan pada waktu malam mereka duduk bersama. Tetapi sebaik sahaja anak ayam itu menetas, ibu bapa segera melemparkannya keluar dari sarangnya, walaupun mereka tidak terganggu oleh apa-apa. Perkara yang sama berlaku buat kali kedua. Vit menaruh klac ketiga ke Amadin Jepun, dan meletakkan telur mereka dalam sarang ke Amadins chestnut. Bayangkan dia terkejut apabila peti chestnut selamat dibiak dan bosan dengan podcast. Amadins Jepun memberi makan lima anak ayam asing. Setelah meletakkan keempat, Vit memberikan mereka istirahat, memisahkan lelaki dari wanita, dan meletakkan telur mereka pada "pengasuh". Walaupun terdapat beberapa kotak bersarang percuma di burung hantu, burung-burung itu bersarang sepanjang masa dalam keadaan yang sama.

Sepasang amadin yang dibilas chestnut, dibiakkan dalam penangkaran, dengan sendirinya memberi makan anak ayam dengan selamat. Burung-burung itu membiak anak ayam dua kali, dan kemudian mereka mula menggigit. Selepas 47 hari, mereka berhenti mencair dan bersarang untuk kali ketiga. Fertilisasi adalah 90% daripada telur. Dengan kelembapan yang mencukupi, anak ayam menetas dari semua telur yang disenyawakan, yang sangat berdaya maju.

Amadin Chestnut tidak semestinya memberi makan. R. Wit memberi makan burung-burungnya dengan pelbagai jenis millet, moghar dan chumiza dalam bentuk kering dan bengkok. Semasa memberi makan anak ayam, dia memberikan burung campuran telur dengan starfish yang dicincang halus (woodwort). F. Robiller menganggapnya perlu untuk menambah kuning telur, cecair tepung dan sebilangan besar bijirin bercambah untuk pemakanan burung semasa makan. Apabila anak ayam mencapai umur 2 minggu, ibu bapa memberi makan mereka terutama dengan bijirin.

Permulaan bersarang diwujudkan dalam fakta bahawa lelaki tanpa henti mengejar wanita di sepanjang burung hantu sehingga wanita, habis, tidak tinggal duduk di lantai burung hantu. Tetapi jika wanita itu beristirahat dan mengambil alih cabang, penganiayaan bermula lagi. Berjalan adalah seperti berikut. Pertama, lelaki menyanyi, bersandar pada wanita. Kemudian, terus menyanyi, dia mula melompat di sebelahnya. Akhirnya berakhir dengan fakta bahawa lelaki itu merangkul bulu di belakang kepala betina dengan paruh dan pasangannya. Semasa tol, lelaki tidak pernah memegang paruh sama ada tangkai, atau ranting, atau bulu, seperti yang dilakukan oleh Astrillidae.

Burung suka sangat panas. Biasanya mereka memilih tempat yang sunniest, bulu ruffle dan mendedahkan diri mereka kepada sinar matahari. Di samping itu, burung-burung ini sangat suka berenang. Apabila mereka menukar air, mereka semua bersama-sama memanjat ke dalam topi dan basah sehingga mereka tidak boleh terbang ke cawangan. Lelaki suka menyanyi. Dari pagi hingga malam mereka menyanyikan lagu mereka dengan teliti, yang sering menyerupai lagu kenar.

Chestnut-chestnut Amadins bergaul dengan baik dengan semua penduduk di dalam kandang. Ramai pencinta mendakwa bahawa di kandang besar anda boleh menyimpan beberapa pasang chestnut-chestnut Amadins dan tidak akan ada kejadian di antara mereka. Anak ayam bayi sangat suka bermain-main sementara mereka berada di kapal terbang, mereka mempunyai hiburan yang cukup. tetapi dalam sangkar mereka mencerahkan masa yang panjang dengan fakta bahawa mereka terbang bulu atau bulu ekor dari satu sama lain atau dari burung lain yang bersama mereka. kerja I - berayun beliau itu untuk masa yang lama, mencari sesuatu untuk dilakukan, dan berhenti untuk bulu tarik antara satu sama lain dan dari yang lain daripada burung cara, corak yang sama dapat dilihat dalam beberapa anak ayam burung Jepun, walaupun mereka mempunyai sifat yang dinyatakan lemah ..

Kuku amadina chestnut berkembang dengan cepat, tetapi ia mesti dipotong dengan teliti, kerana saraf meluas pada akhir kuku.

Hibrida diperoleh dengan gangsa gangsa, perak dan zebra amadin, dengan munia botak dan dengan rumput amadina yang bertopeng.

Rupa

Terdapat 6 jenis chestnut amadin, dicirikan oleh warna kuku dan penutup ekor atas, serta warna dalam warna bulu kepala. Dalam lelaki, bahagian atas kepala dan leher kelabu dengan salutan yang berwarna kecoklatan, punggungnya lebih ringan, belakang belakang dan penutup belakang ekor emas, bahagian kepala dan tekak berwarna hitam. Dada berwarna perang coklat atau chestnut, jadi burung mendapat namanya. Dari perut putih, dada dipisahkan oleh jalur hitam, di sisi terdapat juga jalur hitam kecil. Perlindungan ekor yang lebih rendah adalah hitam. Kedua-dua bulu tengah di ekor berwarna kuning-coklat, baki baki berwarna kelabu-coklat dengan puncak kekuningan. Sayap amadina ini berwarna coklat muda, paruh berwarna kelabu-kelabu, kaki berwarna kelabu. Perempuan itu sama warna dengan lelaki, tetapi jalur di dadanya agak sempit, abdomen tidak putih tulen, tetapi mempunyai lapisan kelabu.

Gaya Hidup & Pemakanan

Semasa bersarang, Amadin ini hidup secara berpasangan, sepanjang masa mereka berkumpul dalam pek, kadang-kadang mencapai angka yang sangat besar. Kelompok burung seperti itu menyerang ladang, menyebabkan bahaya yang besar. Di Australia, walaupun racun kimia digunakan untuk memerangi amadina chestnut. Burung ini memakan biji rumput, sering tanaman bijirin, dan serangga. Untuk mencari makanan, kebanyakan burung menghabiskan masa di tanah, dan juga pandai memanjat batang buluh dan bijirin, menangkap butiran dari telinga. Hanya lelaki bernyanyi. Lagu ini menarik, termasuk treler melodi.

Tokovaniye dan pembiakan semula

Mengalir amadin chestnut adalah seperti berikut: pertama, lelaki menyanyi, bersandar ke arah wanita. Kemudian, terus menyanyi, dia mula melompat di sebelahnya. Saat ini berakhir dengan fakta bahawa lelaki itu meraih bulu di belakang kepala wanita dengan paruh dan pasangannya. Sewaktu mengawan, lelaki tidak pernah memegang paruh sama ada tangkai, atau ranting, atau bulu, seperti yang dilakukan oleh Astrillidae.

Sarang amadina kestabilan dalam semak padat rendah pada ketinggian 0.5 hingga 1.2 m, sering berpasangan, kurang kerap di koloni. Sarang berbentuk botol dibina dari rumput kering, gentian tumbuhan, bahagian dalam sarang dan dulang dipenuhi dengan bilah rumput lembut dan nipis dan bulu. Dalam klac 4-7 (biasanya 6) telur putih. Kedua-dua pasangan itu mengeramnya selama 13-14 hari. Anak ayam meninggalkan sarang pada usia 24-25 hari.

Pin
Send
Share
Send